3 Alasan Seseorang Berani Memutuskan Untuk Gap Year

Lulus dari bangku SMA/K membuat setiap pelajar mempersiapkan diri untuk melanjutkan studi ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Namun, siapa sangka jika dalam mencapai tujuan untuk berkuliah terkadang terdapat suatu hambatan. Hal tersebut akhirnya membuat seorang pelajar berani memutuskan untuk menunda kuliah a.k.a gap year.

Sayangnya banyak yang mengira bahwa seseorang yang memilih gap year adalah orang yang putus asa atau malas. Padahal berdasarkan hasil wawancara (interview) ke beberapa narasumber, kami menemukan sekian fakta alasan orang memilih untuk gap year. Nah, kira-kira alasannya apa saja, ya? Penasaran? Berikut ulasannya!


1. Mencoba Lagi Tahun Depan


Tidak lolos SBMPTN memang menyakitkan bagi yang mengalaminya. Namun, tidak lolos SBMPTN bukan akhir dari segalanya, ya. Karena kamu masih mempunyai kesempatan untuk mendaftar SBMPTN lagi tahun depan, lho.

Saat sudah memutuskan untuk gap year, gunakan waktu luangmu sebaik mungkin. Kamu dapat mengisi waktu luangmu dengan belajar lebih giat lagi. Dengan begitu saat mendaftar SBMPTN ditahun berikutnya kamu sudah lebih siap.

2. Masalah Biaya


Alasan lain dibalik keputusan seseorang menunda kuliah adalah masalah finansial a.k.a biaya. Tidak bisa dipungkiri, bahwa kuliah di Indonesia masih cukup mahal dan tidak semua orang dapat menjangkaunya.

Solusi terbaik dari hal tersebut yaitu harus rela menunda kuliah dan mau bekerja terlebih dahulu. Apalagi jika kamu tergolong dari keluarga ekonomi menengah ke bawah, hal tersebut dapat meringankan beban kedua orang tuamu, lho.

3. Sulit Menentukan Minat Terhadap Jurusan Tertentu

Alasan terakhir inilah mengapa penting sekali saat berada dibangku SMA/K harus bisa menentukan minat terhadap jurusan saat kuliah. Namun, tidak semua orang dengan mudah mengenali minat dan bakatnya masing-masing. Itulah mengapa seseorang berani memutuskan untuk gap year, yaitu supaya bisa memantapkan dirinya untuk menentukan jurusan yang tepat.

Terakhir ada beberapa kata motivasi dari narasumber untuk kalian yang dengan berani memutuskan gap year.
Untuk kalian yang memutuskan gap year, tetap semangat dan jangan malu. Tuhan dengan sengaja memberimu kegagalan sebelum kamu merasakan keberhasilan. Mengapa? Supaya kamu bisa lebih menghargai arti sebuah kesuksesan. Semangat kawan! Tidak ada yang salah dalam sebuah perjuangan.” -Fitria Millenia Astuti, pejuang gap year tahun 2018. Saat ini sedang menempuh kuliah di Universitas Terbuka, Prodi S1 PG-PAUD.

 

Bagi pejuang gap year, semangat untuk ikut tes ditahun berikutnya. Ingat, jangan hanya terfokus pada satu jalur saja. Lalu, coba lihat kualifikasi dirimu cocok atau tidak dengan jurusan yang diambil. Terakhir, manfaatkan waktu gap yearmu untuk belajar lebih giat lagi, ya.” -Maizatul Farichah, pejuang gap year tahun 2019. Saat ini sedang menempuh kuliah di Universitas Airlangga, Prodi D4 Pengobatan Tradisional Fakultas Vokasi.

 

Nah, itulah beberapa alasan dan kata motivasi dari narasumber yang sudah berani memutuskan untuk gap year. Setelah kamu membaca artikel ini, semoga tidak lagi berpikir negatif dan menganggap bahwa orang-orang yang memutuskan untuk gap year adalah seorang pemalas dan tidak mau bekerja keras lagi. Tapi, memang dalam perjalanan hidup ada satu hal dan lainnya yang tidak bisa dipaksakan.


Dan yang harus diingat, ketika kita sudah memutuskan untuk gap year, kita harus bisa bertanggungjawab dengan keputusan yang kita ambil yaitu dengan menggunakan waktu gap year semaksimal mungkin, jangan sampai terlena dan akhirnya menyesal ketika waktunya tiba.


Kamu punya pendapat lain mengenai gap year? Atau punya pengalaman gap year? Yuk, langsung saja share di kolom komentar!


Dipublikasikan oleh Admin (Evy Nazilatun)

Pengen Kuliah ~ Partner Merangkai Impian
Punya penemuan? atau punya ide menarik? atau punya tulisan/gagasan/pengalaman yang ingin dibagikan? Kirim tulisanmu ke webinfokuliah@gmail.com .
Mau dapet info ter-up-to-date setiap hari? Klik di sini dan temukan pengenkuliah di platform favoritmu!

Post A Comment

4 komentar :

  1. Wahhh, keren kak. Semoga para pejuang gap year semangatnya nggak sampai hilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa dong harus tetap semangat kak! 😊

      Hapus
  2. "Setiap manusia sudah direncanakan oleh Tuhan dengan skenario yang benar-benar sempurna, gagal bukan berarti tidak bisa, bukan berarti bodoh atau bahkan pengangguran bebas, hanya saja waktu yang akan menjawab bahwa Tuhan sudah siapkan porsi yang pas 🤗 semangat pejuang gap year km gk sendirian kok ☺️" Nur Aini pejuang gap year 2018

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo kak nur aini, terima kasih sudah memberi kata motivasi dan semangat untuk mereka yg berani memutuskan gap year 😊👍

      Hapus

1. Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan. Tunjukkan bahwa anda adalah orang berpendidikan yang senantiasa menjaga etika.
2. Komentar tidak boleh menyinggung SARA, Porno, dan sejenisnya
3. Dilarang menggunakan akun Anonim.